Sehari Hari

Berhadapan Dengan Copet

Saya mengetik tulisan ini masih deg-degan. Hari ini nyaris baku hantam dengan dua orang copet yang beraksi di angkot.

Jadi ceritanya begini, hari ini saya harus berangkat dari Pariaman ke Padang karena ada acara buka bersama anak yatim yang saya dan teman-teman adakan. Setelah menyelesaikan beberapa pekerjaan di rumah, jam 11 saya berangkat menggunakan bus seperti biasa.

Kira-kira pukul 12.00 wib saya sampai di Padang dan turun di dekat Basko Hotel seperti biasanya dan melanjutkan dengan naik angkot. Rencananya saya mau ke kantor dulu di Jalan Veteran. Sialnya, si supir angkot memindahkan saya dan dua orang penumpang lainnya ke angkot temannya.

Nah, di angkot yang satu inilah saya bertemu dengan dua orang pencopet kampret. Awalnya saya tidak curiga, tapi setelah melihat gelagatnya saya yakin mereka copet.

Abaikan denah yang apa adanya ini :)). Beginilah kira-kira posisi di dalam angkot.

Nah, setelah saya naik. Si pencopet kedua beraksi untuk mengalihkan perhatian, dia berpura-pura membuka kaca jendela angkot, padahal kacanya gampang kebuka, habis dibuka ditutup dan dibuka lagi. Tujuannya memaksa si korban agar si korban membungkuk dan terdesak ke si copet 2. Karena jendela persis di punggung di korban.

Ibu-ibu yang jadi korban ini tidak sadar kalau dia jadi sasaran copet. Beberapa menit si copet 2 yang bertugas mengambil dompet dari tas korban berhasil. Saya sempat melihat dompet berwarna merah dipegang dimasukkan ke dalam tasnya.

Sementara si copet 1 masih utak atik jendela kayak orang bego. Karena risih si korban pindah duduk dekat saya karena kursi di sebelah saya kosong. Saya bisikin aja, “Bu, coba dek dompet. Masih ada nggak?”

Si Ibu pun membuka tasnya dan memeriksa. Tapi anehnya dia nggak panik. Dalam hati, “Buset dah si Ibu, jadi korban copet kagak nyadar”. Melihat saya berbisik kepada si Ibu, Copet 2 ini ternyata sadar kalau dia ketauan sama saya. Dia pun berusaha mengintimidasi saya dengan matanya. Saya balas lah, tatap mata dia, berharap dengan tatapan saya dia bakal tertidur. Eh ternyata nggak, malah keluarin piso T_T.

Sayangnya lagi kondisi di dalam angkot tersebut sama sekali tidak menyenangkan. Penuh oleh penumpang dan semuanya adalah wanita. Yang laki-laki hanya saya, copet 1 dan copet 2. Andaikan ada dua laki-laki lain tadi, mungkin akan lain ceritanya. Kondisi tadi saya vs copet dua lawan satu plus copet punya sajam. Hadeuuuh.

Si ibu yang jadi korban copet akhirnya turun persis di Polsek Padang Barat…… Yeaaaaah!!! Dan saya pun ikut turun. Saya panggil beliau. “Bu, Sini. Dompet Ibu dicopet sama dua orang tadi tau?”

“Dompet saya masih ada.”

“Dompet warna merah, coba deh dicek lagi.”

Dia periksa lagi tasnya. “O iyaaa… nggak ada. Tapi nggak ada duit sih di sana.”

“Alhamdulillah.”

“Tapi, surat-surat semua di sana.”

“Ya Allaaaah, ya udahlah Ibu langsung aja lapor ke dalam.” Si Ibu pun langsung masuk ke kantor Polsek Padang Barat.

Dan saya akhirnya melanjutkan perjalanan dengan Go-Jek. Fiuuuuuh dan akhirnya sampai di kantor.

Buat teman-teman, jelang lebaran ini diharapkan semakin waspada ya. Maling, Copet, Begal, Jambret dan sejenisnya makin merajalela. Ketimpangan ekonomi dan kebutuhan hidup yang mendesak serta kesempatan yang terbuka membuat aksi kejahatan makin menjadi jadi. Tak ada salahnya lebih waspada.

Bagi yang akan mudik atau pulang kampung, jangan lupa periksa keamanan rumah yang akan ditinggalkan. Bagi yang naik kendaraan umum, ya waspadai modus copet seperti yang saya ceritakan tadi.

1 thought on “Berhadapan Dengan Copet

  1. duh, waktu aku SMA selalu naik angkot dan tiap ada 2 orang cowok masuk gelagat aneh, gue langsung turun daripada kenapa-kenapa. malah di Jakarta sering banget HP ditarik pas di motor, hufh…
    hati-hati selalu, ya, Emen.

Leave a Reply